Laporkan Penyalahgunaan

Mengenal Asuransi Syariah Lebih Dekat

15 komentar

 

mengenal-asuransi-syariah-lebih-dekat

Aku memiliki teman yang sudah senior namun kami saling tukar cerita dan berbagi pengalaman. Tiga tahun sebelum dia pensiun, dia terlihat kurang sehat. Setelah dilakukan pemeriksaan yang mendalam, ternyata memiliki kanker payu dara stadium lanjut. Yeah begitulah beliau, tidak merasakan kalau sedang sakit. Selalu semangat beraktivitas seperti biasa.

Akhirnya kami jarang bertemu, selain kondisi fisiknya yang melemah dia juga harus berulang untuk melakukan kemotrapi. Setelah bedah dia harus bolak balik beberapa kali kemotrapi agar sel kanker yang tertinggal musnah. Rambutnya mulai rontok, pigmen kulitnya berubah warna menjadi pucat dan hitam.

Dan yang mengejutkan biaya yang harus dikeluarkan cukup mencengangkan  setiap sekali kemotrapi. Sementara, harus menjalani 8 siklus kemo. Teman-teman lalu pada berniat untuk patungan membantu biaya pengobatan teman tersebut.

Namun, apa yang dia jawab dia menolak dan tidak mau merepotkan. Katanya,” Alhamdulillah, sudah dicover oleh asuransi syariah.”

Apa itu Asuransi Syariah?

Apa itu Asuransi Syariah, menurut fatwa DSN MUI No.21/DSN-MUI/X/2001 asuransi syariah adalah usaha saling melindungi dan tolong menolong di antara sejumlah orang/pihak melalui investasi dalam bentuk asset dan atau Tabarru’ yang memberikan pola pengembalian untuk menghadapi resiko tertentu melalui akad sesuai dengan Syariah.

Prinsip yang dianut asuransi syariah ada lima yaitu nilai tolong menolong, bersifat universal, sesuai prinsip syariah, keadilan dan transparansi keuangan.

Saat pemaparan materi tentang asuransi Syariah pada acara blogger gathering emak emak blogger dan Prudential tanggal 26 Oktober 2021 aku jadi melek asuransi syariah.

Asuransi syariah ini sangat penting dimana akad tolong menolongnya dapat membantu satu sama lain. Jika salah satu membutuhkan maka yang lain bergotong royong untuk menolong. Perusahan menjembatani hal tersebetut. Sehingga saling menguntungkan.

cara-menghadapi-resiko

Asuransi Syariah dan Menghadapi Resiko

Beberapa opini dengan berasuransi malah mendo’akan hal buruk, didoain kenapa-kenapa, didoain cepat meninggal, benarkah? Mematahkan opini tersebut, bapak Bondan Margono, selaku Head of Strategic Sharia Development Prudential Indonesia, berpendapat bahwa hidup itu selalu ada resiko dan kita perlu tahu cara menghadapinya.

Di Asuransi Syariah, salah satu cara untuk menghadapi risiko adalah dengan menerima risiko dan berbagi risiko. Agar orang lain yang mendapatkan resiko terbantu. Seperti, teman saya yang saya sebutkan diatas, jika tidak tercover asuransi tentu dalam kebingungan. Mana menghadapi penyakit yang ganas, berfikir pula dari mana memperoleh biaya pengobatan. Tentu tekanan semakin berat.

Selain itu, asuransi syariah juga diperlukan untuk perlindungan: pendapatan, dana darurat, perlindungan kesehatan, warisan, dana pensiun dan perlindungan dana pendidikan anak anak.

Cara Memiliki Asuransi Syariah

Nah, bagaimana apakah sudah mulai terbuka literasi asuransinya? Jika iya, dapat memutuskan untuk memiliki asuransi syariah. Syaratnya jangan tergesa-gesa. Sesuatu yang terburu-buru tidak baik.

Kita dapat survey terlebih dahulu penyedia asuransi syariah. Lalu, pelajari plus minusnya. Salah satu, nara sumber bernam Aliyah Natasya sebagai Financial Advisor memberikan saran jika mau pilih Asuransi, harus sesuaikan dengan budget kita, lalu pilih produk sesuai kebutuhan dan pilih asuransi yang aman dan nyaman di hati seperti Asuransi Syariah.

prinsip-asuransi-syariah

Mengapa? Kalau memilih asuransi syariah kita telah terhindar dari gharar (ketidak jelasan), riba (tambahan nilai yang tidak sesuai syariah), dan masyir (taruhan). Jadi, membuat hidup lebih nyaman dan aman.

Jangan lupa untuk membaca akadnya baik-baik, jika diperlukan berulang-ulang dan lebih teliti. Agar memahami dan terhindar dari salah paham di kemudian hari.

Linda Puspita
Blogger dan influencer Jambi yang selalu beruntung saat mulai menulis. Menerima kerja sama, silahkan singgah di brilianamumtazia@gmail.com

Related Posts

15 komentar

  1. Ya Allah. Itu pentingnya asurnsi, ya. Jadi makin ingin punya asuransi nih saya. Semoga terwujud segera. Aamiin.

    BalasHapus
  2. Di masa yang serba tidak pasti nggak ada salahnya berjaga-jaga dengan memilikia asuransi ya, asuransi syahriah tampaknya menarik nih.

    BalasHapus
  3. Ternyata memilih asuransi itu ga boleh sembarangan ya. Kudu disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan membayar preminya. Yang paling banyak dicari adalah asuransi syariah terutama kesehatan, jiwa, pendidikan dll.

    BalasHapus
  4. Ternyata ada juga ya asuransi syariah. Pilihan yang tepat bagi umat muslim yang ingin berasuransi

    BalasHapus
  5. Dari artikel ini jadi sadar penting banget punya asuransi ya, Bund. Apalagi buat teman-teman yang sukanya berbasis syariah, bisa sekali ternyata.

    BalasHapus
  6. karena aku pernah magang di kantor asuransi, jadi aku setuju dengan mbak, bahwa asuransi ini memang sangatlah penting. namun penting disini bukan berarti wajib

    BalasHapus
  7. Tak kenal maka tak sayang hehehe setelah mempelajari dan memahaminya maka tak akan ragu kalau memilih asuransi syariah sebagai proteksi diri

    BalasHapus
  8. Konsepnya seperti arisan antar ibu-ibu gitu ya, lebih terbantu banget dan bisa dimanajemen dengan baik

    BalasHapus
  9. Bener banget nih, punya asuransi memang penting. Aku udah punya asuransi jiwa dan kesehatan dgn brand yg berbeda.

    BalasHapus


  10. Jadi semakin banyak pilihan asuransi ya kak..tinggal sesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan

    BalasHapus
  11. Yes, ingat baca akad...dengan detil dan pahami agar kita mengerti sehingga tak ada salah paham di kemudian hari. Asuransi syariah jadi pilihan karena konsep bagusnya ya Tolong Menolong sehingga bikin tenang hati

    BalasHapus
  12. Syukur ya sekarang sudah ada asuransi syariah yang ketentuan dan akadnya sudah sesuai dengan prinsip syariah, no riba, gharar dan maysir. jadi lebih tenanglah kalau mau ambil asuransi

    BalasHapus
  13. Asuransi sudah banyak berkembang dan banyak sekali paket, bentuk dan pilihan asuransi yang bisa dipilih dan dinikmati oleh Kita sebagai konsumen produk asuransi. Terimakasih banyak untuk sharingnya Mbak, jadi lebih tau banyak tentang asuransi jadinya

    BalasHapus
  14. Iya mbak, alasan itu juga yang membuat saya akhirnya mengikuti asuransi syariah, karena tidak ada ghoror, riba dan maisyir di dalamnya. Ini penting karena akad yang jelas akan membuat kita tenang. apalagi dengan cara kerjanya yang tabarru ini, akan menolong setiap orang yang sama sama mengikuti asuransi juga.

    BalasHapus
  15. Sekarang jika mau cari aman. Mencari asuransi yang memiliki label syariah. Agar lebih terpercaya

    BalasHapus

Posting Komentar